Skip to main content

Metallica Love Story



Dengan bangga, gue tunjukkin seluruh koleksi album Metallica yang berhasil gue lengkapi, selesai Ebtanas SMP. Koleksi yang bikin gue istirahat cukup makan semangkok bubur ayam, dan bikin gue sebulanan pulang sekolah jalan kaki. Edan juga sih kalo gue inget, gue jalan kaki dari kawasan pasar baru ke cimahi tiap pulang sekolah. Sampe di rumah jam 2 siang, setelah melewati blok demi blok kota bandung lama menuju perbatasannya. Adakalanya gue jalan ditemenin Yogi, Irwan, sobat-sobat gue. Adakalanya gue jalan sendirian sambil ngebuntutin Dewi, cewek yang jadi my first love gue, yang kebetulan rumahnya kelewatan ama jalur yang gue tempuh. Sampe rumah kayak orang semaput, langsung ngambil botol aer es dari kulkas, langsung glek-glek maen minum aja, dan langsung dapet jeweran keras dari my mom. Gak pernah nangis sih, soalnya gak sempet. Habis bebenah dan ganti baju langsung makan dan cabut ke madrasah. Ngelancarin tajwid bareng anak-anak kampung sebelah, yang sering juga ngajak gue bolos lantas maen bola di lapangan 200 meter from madrasah. Alhamdulillah, gue lebih sering gak kerayu, lantaran memang badan udah lemes sehabis menempuh perjalanan sepulang sekolah.

Bisa dibilang komplet ngoleksi Metallica, waktu itu, kalo kita udah punya Kill ’Em All (1983), Ride The Lightning (1984), Master of Puppets (1986) dan And Justice For All (1988). Empat kaset itu gue liatin ke temen-temen, dan beberapa diantaranya salut berat ama gue, karena berhasil ngelengkapin koleksi Metallica itu dalam tempo 2 bulan. Hasil dari penghematan dan nyewain komik-komik ama temen-temen maen di rumah itu ditilik-tilik dan dipandangi dengan penuh kagum sama Lukman, Yogi, Ridzki yang gak suka Metal tapi salut ama usaha gue yang pada zaman itu termasuk perbuatan nyeleneh dan gila. Gak terkira bangganya gue waktu itu. Saking euphoria-nya, uang sisa hasil penghematan itu gue pake nraktir batagor ikan ketiga pengagum yang dikemudian hari bahkan sampe sekarang termasuk para MetalHead.

Kecintaan gue ama Metallica, bermula dari kejenuhan gue ama jenis-jenis rock a la Beatles, atau genre Hair Metal, yang buat gue gak cukup menampung kemarahan dan pemberontakan gue terhadap nilai-nilai dogmatis yang sering neken anak-anak seusia gue saat itu. Kedisiplinan di rumah, rutinitas sekolah, adalah siksaan buat gue. Stress abis dan butuh penyaluran. Maka dengan mendengar mentah-mentah Hit The Lights, Seek & Destroy, Motorbreath, Jump In The Fire, Creeping Death, For Whom The Bell Tolls dan lain-lain lewat GMR Rock Station-lah, gue bisa menyalurkan apa yang rasanya menjadi beban di dada gue. Gue bisa headbang sampe seolah-olah rela nyopotin leher, pake headphone sendirian di kamar gue. Gue ber-headbang, ber-headbang, ber-headbang, sampe seluruh badan jadi lemes, keringetan dan siap nge-gubrak en melayang kea lam mimpi di kasur atau lantai kamar gue. Lagu pengantar tidur gue biasanya adalah Fade To Black. Edan, gue rasanya mau ngelayang masuk sorga setiap intro lembut lagu ini mulai didentingkan duet gitar Metallica, James Hetfield dan Kirk Hammet. Pantes banget, menurut gue, nomer pertama bercorak balada dari Band Trash Metal dan dalam sejarah Trash Metal ini, dinobatkan sebagai salah satu solo gitar terbaik sepanjang sejarah rock ama Guitar World Mag. Nomer ini membunuh semua sisa energi negatif gue, seumpama pisau menguliti batang tebu yang siap digiling (he he he he ). Dengan lagu ini, anak-anak SMP gak perlu lagi mengusir stres atau dorongan hasrat dengan mengurut-urut batang kemaluan sehingga klimaks.

Keinginan keras gue buat melengkapi Metallica album’s dengan cara pulang sekolah nyeker dan jajan satu kali itu, gak hanya membawa kepuasan dan kebanggaan gue dihadapan temen-temen Metalhead muda atau non Metalhead yang cinta petualangan. Dari perjalanan jauh Bandung-Cimahi itu, gue dapet banyak pengalaman berharga, yang kelak mematangkan gue sebagai manusia. Gue nyaksiin gimana penatnya hidup orang kecil di siang hari kota Bandung, pas gue ngeliat gimana bersemangatnya penumpang bis untuk berebut masuk didalam bis yang udah penuh sesak. Gue nyaksiin gimana sulitnya ikhtiar mencari sesuap nasi, dari pedagang-pedagang keliling yang bertelanjang kaki menyusuri trotoar sudirman dengan memanggul barang jualannya. Dan gue juga sempet berpapasan dengan seorang nenek-nenek rabun, yang lama banget gak bisa nyeberang jalan, karena simpang-siur kendaraan yang bikin nyalinya kecil. Gue tergerak untuk nyamperin. Lalu, gue papah dia melintasi jalan sudirman, dengan langkah-langkah kecil gue yang sebetulnya juga rada nge-per menyaksikan betapa ugal-ugalannya pengemudi di jalan protokol itu.

Tapi, syukurlah, gue akhirnya berhasil bawa itu nenek ke seberang. Nenek itu ngerogoh dompet buat ngasih duit ke gue. Demi nama keluarga dan ajaran bokap, gue tolak pemberiannya secara halus, dan buru-buru bersiap untuk menuju ke seberang lagi. Alangkah terkejutnya gue, waktu mata gue ketemu dengan mata seseorang yang kayaknya merhatiin adegan pelajaran moral yang baru aja gue peragain sejak tadi, di tempat asal gue nyebrangin sang nenek. Pemilik mata itu punya pipi yang putih, yang jadi kemerah-merahan kalo cuaca sedang panas kayak waktu itu. Pipi kemerah-merahan itulah yang bikin gue, penggila Metallica dan aktor peraga pelajaran moral falling in love for a first time (suit swiiiw). Gue mendadak gak sanggup menggerakkan kaki, menyaksikan senyum gadis tetangga kelas yang menatap gue, persis seperti tatapan Kate Winslet ama Leonardo Dicaprio dalam film Titanic. Besoknya, gue tahu dari salah seorang temen cewek di kelas, nama gadis itu adalah Retno Dewi Fitriyani. Biasa dipanggil : Dewi saja.

Setiap hari, sebelum album Metallica kebeli, gue berusaha untuk bisa pulang bareng ama Dewi. Kalo udah menjelang setengah satu, gue sering ngelongok ke luar jendela kelas, harap-harap cemas kalo kelas 3C, kelasnya Dewi, bubaran lebih dulu. Di akhir pelajaran Bahasa Inggris-nya Mrs. Pipih, guru paling galak se-SMP gue, gue selalu gelisah mengingat Mrs. Pipih sering menggunakan waktu mengajar melebihi jatah normal. Kalo udah gitu, repot juga gue mesti lari di siang bolong biar gak ketinggalan Dewi, yang sering pulang bareng sama dua orang temennya. Kedua temennya itu sering kelihatan jalan sambil cekakak-cekikik, begitu nyadar dan ngeliat gue udah ada di belakang mereka, dalam keadaan sedikit ngos-ngosan seperti habis dikejar setan. Gang rumah kedua temennya itu terletak sebelum gang rumah Dewi. Cewek dengan pipi kemerah-merahan itu biasanya mempercepat langkahnya, setelah kedua temen seiring sejalannya melambaikan salam perpisahan. Kalo sebelumnya saya dikejar setan karena takut ketinggalan Dewi, maka kemudian giliran Dewi yang seperti dikejar-kejar setan, pengen cepet-cepet sampe di belokan gang rumahnya. Setelah, dia melirik ke belakang dan melihat saya yang pura-pura gak liat sedang mengikutinya.

Ada 2 bulan lebih gue dan Dewi pulang barengan, jalan kaki tanpa sempat berkenalan satu sama lain. Gue kenalan ama Dewi justru beberapa hari setelah gue melengkapi Kill ’Em All dan kawan-kawan. Kenalannyapun bukan di sepanjang trotoar sudirman, tempat kami bersitatap, kejar-kejaran secara sembunyi-sembunyi sepanjang dua bulan itu. Kita kenalannya di tukang roti bakar, karena gue dan Dewi kebetulan sama-sama disuruh ibu masing-masing beli roti bakar di jalan Kote, pasca les tambahan untuk kelas 3.

”Eh, di sini...”kata gue membuka percakapan. Yang ditanya sedikit kaget, menyaksikan sang pembuntut tiba-tiba udah ada di samping dia.

”Iya, beli roti.”jawabnya gugup.

Untuk beberapa lama gue ama Dewi berbasa-basi dalam suasana gak enak, sebab kami yang masih pentil ini belum bisa mengatasi nervous. Untung aja, hujan tiba-tiba turun dari langit, menahan kami yang masih berseragam putih-biru untuk berteduh di depan apotik pandu yang udah sepi pengunjung. Mau gak mau kita jadi keterusan ngobrol. Dan saat hujan hampir reda, kita berdua jalan menyusuri trotoar sudirman sampe kemudian berpisah di Gang Luna, jalan kecil menuju rumah Dewi ”Humaira”- si yang punya pipi kemerah-merahan. Sore itu gue mengakhiri obrolan dengan kalimat ,”Besok siang barengan lagi ya pulangnya...” Wah, seneng banget gue, euphoria gue, pas liat Dewi menganggukkan kepala.

Euphoria itu kebawa terus sampe di rumah. Gak kuat menahan gejolak cinta pertama, gue ambil headphone, gue nyalain nomer-nomer keras dari album And Justice For All dengan segeber-gebernya, sekenceng-kencengnya. Gue headbang, headbang dan headbang, sampe selesai nomer One digeber kuartet paling cadas di muka bumi itu, tiba-tiba seraut wajah my mom tampak sedang mengetuk-ngetuk kaca kamar gue. ”Diii, ngajiiii....”teriak my mom dengan sengitnya.

Hehehehe, beberapa taun kemudian, pas gue kuliah dan punya pacar baru, disuatu sore pas kencan malem mingguan, selagi tenang-tenangnya Phil Collins mengalunkan Do You Remember-nya yang sweet, pacar baru gue bertanya,”Lagu apa yang jadi memori first love kamu ?”

Gue jawab, ”One.”

”One ? Lagunya U2 ?”

”Bukan. Metallica...”jawab gue sambil tersenyum penuh makna, mengenang lirik demi lirik One, lagu lembut yang berakhir keras yang bercerita tentang suasana hati seorang serdadu AS, yang kehilangan kaki dan tangannya dalam perang Vietnam.

Comments

Popular posts from this blog

MUSIK STONES DAN ORANG KITA

Pertamakali saya melihat gambar lidah melet ukuran besar itu, dikamar paman saya. Dibawahnya ada tulisan yang ketika itu saya eja : de ro ling setun, kol me sir, yu ar bastard. Waktu itu saya mengira-ngira, apa kira-kira arti dari kalimat yang tertulis dibawah lidah melet itu. Apa pula logo lidah melet itu ? Logo toko blue jeans langganan paman-kah ? Atau stiker yang sengaja dibuat untuk sekadar ditempel di angkot dan oplet ?

Imej lidah melet itu, akhirnya saya kaitkan dengan imej paman, yang kerap berpakaian ngoboy, dan kerap datang ke rumah kakek dalam keadaan teler. Pernah suatu kali, saya menyaksikan paman menghardik kakek-nenek, karena minta dibelikan motor. Belum cukup segitu, paman yang anak bungsu itu mengejar-ngejar nenek dalam keadaan mabuk, sambil mengancam. Wah, nenek saya langsung berkata,”Dasar anak nakal, kau ...tak bahagia kau seumur hidup nanti !” Maka, kontan saja saya beranggapan, ooooh, lidah melet itu logo seseorang, atau tanda kelompok orang-orang yang melawan o…

KISAH SEJATI JASON BECKER

One night I dreamed I was running. 
When I woke up I forgot I had a limp, 
so I walked totally normal until I remembered, 'oh, yeah, I have a limp'. 
Then I immediately stumbled. 
That showed me that if you have control over your mind, 
you can do anything…”
-JASON BECKER

Temen-temen saya yang gitaris rata-rata kenal Jason Becker. Saya termasuk yang sangat antusias mempromosikan permainan Jason, sering ngambil referensi dari dia, setiap saya dan beberapa temen yang gitaris ngobrol di studio atau ketika nyantei di kafe. Jason Becker adalah gitaris Amrik yang brilian. Usia 16 tahun dia sudah dikenal sebagai salah satu virtuoso dan gitaris berbakat besar. Saat 17-18 tahun dia sudah merilis album yang betul-betul berkualitas, seperti Speed Metal Symphony (1987) & Go Off (1988). Saya termasuk kolektor yang beruntung, bisa mengoleksi dua masterpiece Jason Becker bareng kelompoknya (Cacophony) itu, tambah mengoleksi album solonya Perpetual Burn (1988). Di album Perpetual Burn inilah Ja…

DRAMA TRAGIS KEMATIAN DIMEBAG DARRELL

Musicians tend to get bored playing the same thing over and over, so I think it's natural to experiment.
-Dimebag Darrell, gitaris kelompok Trash Metal legendaris Panthera

Selesai botakan waktu SMA, kawan-kawan menyebut saya mirip dengan Philip Anselmo, sang vokalis Pantera. Kendati nge-fans sama lagu-lagu dari album Cowboy From Hell dan Vulgar Display Of Power, sesungguhnya saya nggak nge-fans sama tongkrongannya beliau. Serem dan angker. Mirip seorang tetangga saya yang oknum berseragam, yang galak dan egois sama tetangga kanan-kiri (suka parkir mobil sembarangan dan bikin mobil bokap susah masuk garasi rumah sendiri- red). Tiap lihat Philip Anselmo jadi inget juga sama beliau. Oknum edan yang lupa, bahwa bikin susah tetangga itu sama dengan penyelewengan sumpahnya sebagai pengayom.

Untunglah wajah personil Pantera nggak semuanya mirip Anselmo. Sehingga yang lainnya tidak menjadi sasaran pelampiasan kebencian saya. Malahan, ada kakak beradik Abbott- Darrell “Dimebag” Lance &…